RAMADHAN 06

Sebenarnya saya sudah selesai menulis untuk Ramadhan 06, tetapi ketika melihat running text di METROTV menyampaikan bahwa “Komite Etik KPK bahas mekanisme pemeriksaan dan tuduhan Nazaruddin”, maka saya putuskan untuk mengalihkan yang sudah selesai tersebut untuk Ramadhan 07, walaupun masih berkaitan juga. Semoga penggeseran ini akan memberikan manfaat.

Di dalam al-Quran ada suatu kissah tentang suatu tuduhan, dan bagaimana mekanisme pemeriksaan dan pengambilan keputusan itu dilakukan, yaitu kissah NabiYusuf a.s. yang diabadikan Allah swt dalam Surah Yusuf 12:23-28, yaitu

وَرَٲوَدَتۡهُ ٱلَّتِى هُوَ فِى بَيۡتِهَا عَن نَّفۡسِهِۦ وَغَلَّقَتِ ٱلۡأَبۡوَٲبَ وَقَالَتۡ هَيۡتَ لَكَ‌ۚ قَالَ مَعَاذَ ٱللَّهِ‌ۖ إِنَّهُ ۥ رَبِّىٓ أَحۡسَنَ مَثۡوَاىَ‌ۖ إِنَّهُ ۥ لَا يُفۡلِحُ ٱلظَّـٰلِمُونَ ( ٢٣ ) وَلَقَدۡ هَمَّتۡ بِهِۦ‌ۖ وَهَمَّ بِہَا لَوۡلَآ أَن رَّءَا بُرۡهَـٰنَ رَبِّهِۦ‌ۚ ڪَذَٲلِكَ لِنَصۡرِفَ عَنۡهُ ٱلسُّوٓءَ وَٱلۡفَحۡشَآءَ‌ۚ إِنَّهُ ۥ مِنۡ عِبَادِنَا ٱلۡمُخۡلَصِينَ ( ٢٤ ) وَٱسۡتَبَقَا ٱلۡبَابَ وَقَدَّتۡ قَمِيصَهُ ۥ مِن دُبُرٍ۬ وَأَلۡفَيَا سَيِّدَهَا لَدَا ٱلۡبَابِ‌ۚ قَالَتۡ مَا جَزَآءُ مَنۡ أَرَادَ بِأَهۡلِكَ سُوٓءًا إِلَّآ أَن يُسۡجَنَ أَوۡ عَذَابٌ أَلِيمٌ۬ ( ٢٥ ) قَالَ هِىَ رَٲوَدَتۡنِى عَن نَّفۡسِى‌ۚ وَشَهِدَ شَاهِدٌ۬ مِّنۡ أَهۡلِهَآ إِن كَانَ قَمِيصُهُ ۥ قُدَّ مِن قُبُلٍ۬ فَصَدَقَتۡ وَهُوَ مِنَ ٱلۡكَـٰذِبِينَ ( ٢٦ ) وَإِن كَانَ قَمِيصُهُ ۥ قُدَّ مِن دُبُرٍ۬ فَكَذَبَتۡ وَهُوَ مِنَ ٱلصَّـٰدِقِينَ ( ٢٧ ) فَلَمَّا رَءَا قَمِيصَهُ ۥ قُدَّ مِن دُبُرٍ۬ قَالَ إِنَّهُ ۥ مِن ڪَيۡدِكُنَّ‌ۖ إِنَّ كَيۡدَكُنَّ عَظِيمٌ۬ ( ٢٨ )

Dan perempuan yang dia (Yusuf) tinggal di rumahnya menggoda dirinya. Dan dia menutup pintu-pintu,lalu berkata “Marilah mendekat kepadaku”. Yusuf berkata, “Aku berlindung kepada Allah, sungguh, tuanku telah memperlakukan aku dengan baik.” Sesungguhnya orang yang zalim itu tidak akan beruntung.(23) Dan sungguh, perempuan itu telah berkehendak kepadanya (Yusuf). Dan Yusuf pun berkehendak kepadanya, sekiranya dia tidak melihat tanda (dari) Tuhannya. Demikianlah, kami palingkan darinya keburukan dan kekejian. Sungguh, dia (Yusuf) termasuk hamba Kami yang terpilih. (24) Dan keduanya berlomba menuju pintu dan perempuan itu menarik baju gamisnya (Yusuf) dari belakang hingga koyak dan keduanya mendapati suami perempuan itu di depan pintu. Dia (perempuan) berkata, “Apakah balasan terhadap orang yang bermaksud buruk terhadap istrimu, selain dipenjarakan atau (dihukum) dengan siksa yang pedih. (25) Dia (Yusuf) berkata, “Dia yang menggodaku dan merayu diriku.” Seorang saksi dari keluarga perempuan itu memberikan kesaksian, “Jika baju gamisnya koyak dibagian depan, maka perempuan itu benar, dan dia (lelaki) termasuk orang yang dusta.(26) Dan jika baju gamisnya koyak di bagian belakang, maka perempuan itulah yang dusta, dan dia (lelaki) termasuk orang yang benar”.(27) Maka ketika dia (suami perempuan itu) melihat baju gamisnya (Yusuf) koyak dibagian belakang, dia berkata, “Sesungguhnya ini adalah tipu dayamu. Tipu dayamu benar-benar hebat.”(28)

Kalau dalam kegiatan audit sistem, dalam menerbitkan suatu non-compliance note ada tiga persyaratan / langkah yang harus dilakukan, yaitu:

  • Melakukan observation;
  • Menemukan evidence atau bukti; dan
  • Menetapkan attribution tentang pasal yang tidak dipenuhi.

Entahlah kalau dalam sistem komite-komite yang sering dibentuk akhir-ahir ini, bagaimanakah mekanismenya. Apakah ada suatu mekanisme baku yang harus diikuti, atau setiap komite independen yang dibentuk akan menetapkan sendiri bagaimana mekanisme dan prosedur penanganannya.

Kissah tentang Nabi Yusuf a.s. tadi, memberikan pengetahuan kepada kita, suatu mekanisme yang apapun hasil keputusan nantinya, akan dapat dijelaskan kepada publik dan dipertanggungjawabkan secara luas. Yaitu, adanya suatu kriteria atau klausul yang ditetapkan oleh pihak yang netral [tidak berperkara] atau independen, dan [mungkin] diketahui dan disepakati oleh pihak yang berperkara, kemudian baru diambil keputusan berdasarkan hasil pemeriksaan [observasi dan evident] atas masalah dan kriteria yang disepakati tadi.

Dalam kasus diatas, kriteriumnya sederhana dan jelas, yaitu dimana letak gamis yang sobek, yang disampaikan secara puitis pula. Hanya satu kriterium dan bersifat terang benderang pula.

“Jika baju gamisnya koyak dibagian depan, maka perempuan itu benar, dan dia (lelaki) termasuk orang yang dusta. Dan jika baju gamisnya koyak di bagian belakang, maka perempuan itulah yang dusta, dan dia (lelaki) termasuk orang yang benar”.

Tetapi dalam keadaan sekarang ini, keadaannya mungkin sangat kompleks, sehingga akan banyak kriteria yang perlu dikembangkan, dan dengan berbagai tingkatan kondisi yang akan ditemukan [bukan hanya sekedar sobeknya gamis di depan atau di belakang saja]. Dan mungkin itu bisa dikembangkan dengan menggunakan rubric – yang semula saya sampaikan pada Ramadhan 06 tetapi kemudian dijadikan Ramadhan 07.

Mungkin anda akan terkejut [barangkali, sebagaimana saya dulu terkejut ketika baru memperhatikan bahwa dalam rangkaian doa yang seringkali dibacakan setelah berlangsungnya ijab qabul akad-nikah, akan terdengar “Allahumma allif bainahuma kamaa allafta baina Yusuf wa Zulaikhah”. Dimana kita tahu dari kissah-kissah yang disampaikan, bahwa nama dari perempuan yang merupakan isteri dari pembesar [al Aziz] itu dalam ayat-ayat tersebut ada Zulaikhah. Apakah Zulaikhah yang itu yang menjadi isteri Nabi Yusuf a.s., ataukah hanya kesamaan nama? Banyak kissah yang bisa menjelaskan keadaan itu.

Dalam keseharian di kalangan tertentu, bila seseorang yang menginginkan sesuatu dan sesuatu yang lainnya, dan kemudian akhirnya malah tidak mendapat dua-duanya, maka disebutkan “tidak mendapatkan Yusuf dan tidak pula mendapatkan gamisnya”.

Wa Allahu a’lam.

Semoga Allah swt memberikan petunjuk kepada para penegak hukum di negeri ini, sehingga dapat ditegakkannya hukum ini sebagaimana yang seharusnya, dan tegaknya kebenaran serta keadilan bagi seluruh ummat.

Amien

Saifuddien Sjaaf Maskoen

Tag: ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: